Connect with us

Mancanegara

Tiga WNI Turut Ditangkap Polisi Malaysia dalam Pesta Seks di Kuala Lumpur

JARRAK.ID

Published

on

Ilustrasi (Doc. Net)

KUALA LUMPUR – JARRAK.ID – Kepolisian Malaysia ikut mengamankan tiga Warga Negara Indonesia (WNI) dari 68 orang yang diamankan dalam penggerebekan terhadap pesta seks dan narkoba di Kuala Lumpur. Penggerebekan dilakukan di dua lokasi.

Seperti dilansir kantor berita Malaysia, Bernama, Selasa, (10/07/2018), dua penggerebekan digelar secara terpisah pada Selasa, (03/07/2018) dan Jumat, (06/07/2018) lalu.

Kepala Kepolisian Kuala Lumpur, Mazlan Lazim menuturkan sedikitnya 15 orang ditangkap dalam penggerebekan pertama di sebuah kondominium di Jalan Ceylon, Kuala Lumpur. Mereka yang ditangkap terdiri atas sembilan pria dan enam wanita, yang berusia 19-44 tahun.

“Di antara mereka yang ditahan terdapat empat pria yang merupakan warga negara Thailand dan dua wanita Indonesia, sementara sisanya merupakan warga lokal,” sebut Mazlan Lazim dalam pernyataan kepada wartawan.

“Selama penggerebekan, seluruh tersangka sedang dalam kondisi high(karena narkoba) dan saat diperiksa, polisi menemukan 4 ribu butir pil Erimin-5 dan 19 pil ekstasi,” imbuhnya.

Dalam penggerebekan kedua yang digelar di sebuah kondominium di Jalan Ampang, Kuala Lumpur, polisi menangkap sebanyak 53 orang yang berusia 14-29 tahun.

“Selama penggerebekan, kami menemukan enam pria dan tiga wanita di ruangan pertama, sedangkan 23 pria dan 21 wanita berada di ruangan kedua, diyakini sedang melakukan aktivitas seksual,” ucap Mazlan Lazim.

“Remaja 14 tahun yang ditahan merupakan warga negara Indonesia, dan polisi juga menyita sejumlah pil ekstasi,” ujarnya.

Menurut Mazlan Lazim, dari semua orang yang ditangkap dinyatakan positif mengkonsumsi narkoba. Menurutnya, para tersangka yang ditangkap merupakan sindikat yang biasa menggelar berbagai aktivitas terkait seks dan narkoba yang melibatkan para remaja. Aktivitas semacam itu diiklankan via aplikasi pesan WeChat.

“Mereka menggunakan modus operandi ini karena remaja tidak diperbolehkan masuk ke pusat hiburan, jadi mereka menyewa kondominium dan mengelar pesta semacam itu dan remaja yang ingin bergabung dikenai biaya 100 Ringgit hingga 200 Ringgit (Rp 356 ribu – Rp 713 ribu),” sebutnya.

Baca Juga:  Zuckerberg Klaim Jadi Korban 'Garong' Cambridge Analytica

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Berita Populer