Connect with us

Berita

Presiden RI Joko Widodo Kenakan Jas Hujan Pemberian Warga, Saat Tinjau Lokasi Longsor Desa Harkat Jaya Bogor

JARRAK.ID

Published

on

Foto ; rec.dok/

Jawa Barat, JARRAK.ID—Presiden Jokowi sempat mengenakan jas hujan pemberian warga saat meninjau lokasi longsor di Desa Harkat Jaya, Kec. Sukajaya, Kab. Bogor, Jabar, Selasa (7/1) pagi.

Saat akan meninjau lokasi longsor di desa tersebut tiba-tiba hujan turun. Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) yang bertugas di dekat Presiden Jokowi ternyata tidak ada yang siap dengan payung di tangan, sehingga untuk beberapa saat hujan sempat membasahi tubuh Presiden.

Dalam waktu yang sama, tiba-tiba seorang warga memberikan jas hujan berwarna hijau kepada Presiden, yang langsung dipakai oleh Presiden Jokowi.

Foto : rec.dok/

Kebetulan ukuran jas hujan tersebut pas , sehingga untuk beberapa saat Presiden mengenakan jas hujan pemberian warga, saat meninjau lokasi bencana di Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Bogor.

Setelah hujan reda baru Presiden melepas jas hujan tersebut, dan berganti dengan memegang payung yang diberikan oleh Paspampres.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Presiden Jokowi, semula dijadwalkan akan langsung berkunjung ke Lebak, Banten, untuk mengunjungi warga korban banjir di sana.

Foto ; rec.dok/

Namun di luar agenda, Presiden memutuskan untuk terlebih dahulu menyambangi Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat yang memang dilewati dalam perjalanan tersebut.

Informasi mengenai keinginan Presiden untuk meninjau Kecamatan Sukajaya disampaikan Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung, yang mendampingi Presiden dalam perjalanan.

“Pak Yayat, Bapak Presiden ingin melihat Sukajaya. Jadi kita belok dulu,” kata Seskab kepada Kepala Biro Protokol Sekretariat Presiden, Yayat Hidayat, melalui pembicaraan telepon. (Jrk)

 

EDITOR ; Seno Aji

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement

Populer