Connect with us

Daerah

Polri Sebut Aksi Bela Tauhid Tak Diperlukan: Proses Hukum Sudah Selesai

JARRAK.ID

Published

on

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Pol Setyo Wasisto (Doc. Net)

JAKARTA – JARRAK.ID – Polri mempertanyakan maksud massa yang akan menggelar Aksi Bela Tauhid 211 hari ini. Pasalnya sejauh ini proses hukum terkait kasus pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid yang dianggap milik organisasi terlarang, Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) sudah selesai.

“Bahwa semuanya sudah clear. PBNU sama Muhammadiyah sudah bikin rilis juga, sudah islah. Tuntutan penegakan hukum sudah dilakukan, dua-duanya (pembawa dan pembakar bendera) diproses. Sekarang tuntutannya apa?” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto kepada wartawan di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (1/11/2018).

Menurut Setyo, sejatinya aksi itu tidak diperlukan lagi. Setyo juga meminta agar tidak ada lagi kegiatan yang memobilisasi massa dalam jumlah besar.

“Menurut saya, sudah tidak perlu lagi ada unjuk rasa. Kalau ada unjuk rasa lagi, perlu dipertanyakan tuntutan mereka apa. Menurut saya nggak ada lagi, kecuali mereka ada agenda lain yang mereka mau mainkan,” kata Setyo.

Untuk diketahui, Aksi Bela Tauhid 211 akan dipusatkan di depan Istana Kepresidenan, Jakarta, pada Jumat, (02/11/2018). Aksi diselenggarakan setelah massa menjalankan salat Jumat di Masjid Istiqlal. Setelah salat, massa akan melakukan long march ke depan Istana untuk menyampaikan tuntutan.

Jubir FPI Slamet Maarif mengatakan pihaknya menjelaskan pihaknya menuntut dua hal, yaitu pengakuan pemerintah terkait bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid yang dibakar di Hari Santri Nasional (HSN), Garut, Jawa Barat, adalah bendera tauhid serta meminta aparat penegak hukum bertindak adil dan mengusut aktor intelektual yang membuat insiden pembakaran terjadi.

“Kita juga mendesak pemerintah, khususnya aparat penegak hukum, untuk menegakkan hukum seadil-adilnya. Baik pembakar bendera tauhid yang merupakan bagian penoda agama ataupun aktor intelektual yang selama ini menyerukan mendoktrin, mengarahkan untuk memusuhi bendera tauhid, memusuhi panji-panji Rasulullah,” ujar Slamet.

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement

Populer