Penandatanganan Kerja Sama Antara Kementerian Pertanian dengan TNI AD

2 min read

Jarrak.id | Jakarta Hari Senin 29/9/2020. Indonesia memiliki potensi besar di sektor pertanian, maka dibutuhkan kekuatan dan kebersamaan dari semua pihak, termasuk TNI.

Terkait hal tersebut, Kementan dibawah pimpinan Mentan Syahrul Yasin Limpo menggandeng TNI AD guna memperkokoh dukungan pendampingan, percepatan tanam dan peningkatan produksi komoditas tanaman pangan melalui program food estate dan pendampingan pengembangan sapi.

Program ini untuk memenuhi kebutuhan pangan pokok utamanya padi, jagung dan daging sapi serta komoditas pertanian lain seperti sayuran, buah, perkebunan utamanya kelapa, serta ternak itik.

“Secara umum, TNI siap mendampingi seluruh akselerasi dari program Kementan, baik secara teknis maupun secara fisik. Karena kalau kesiapan pangan dalam negeri kita sudah cukup, maka ekspor sangat terbuka lebar,” ujar Syahrul saat menandatangani MoU dengan TNI AD, Selasa, 29 September 2020 di Kantor Pusat Kementan, di Jakarta.

Syahrul juga menyampaikan bahwa kerja sama yang dilakukan tersebut sebagai bentuk pendampingan dalam rangka pelaksanaan program pembangunan pertanian. “Kerja sama yang dilakukan meliputi peningkatan kapasitas sumber daya manusia di bidang pertanian, pemanfaatan sarana, prasarana, serta pendampingan penerapan inovasi teknologi pertanian, serta bidang kerja sama lain dalam upaya mencapai swasembada pangan,” tandasnya.

“Saya melihat respon dari TNI AD sangat luar biasa, juga angkatan lain dan Polri juga terus mendorong kami di Kementan. Untuk itu, saya menyampaikan terima kasih kepada jajaran TNI AD yang terus memberikan pendampingan dan juga didukung oleh para Bupati dan Gubernur di daerah,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD), Jenderal TNI Andika Perkasa menegaskan bahwa pihaknya selalu siap untuk mendukung program ketahanan pangan yang dicanangkan oleh Kementan.

Menurutnya, TNI AD dan Kementan sudah bekerjasama di banyak kegiatan dan kedepannya akan terus membantu Kementan dalam mempersiapkan pangan. “Ketersediaan pangan merupakan suatu tugas besar negara.

Kami merasa ini bagian dari tanggung jawab dan dalam hal ini kami sekali lagi siap bersama Kementan dalam menjaga ketahanan pangan,” tegasnya. Sebagai informasi, ada 4 fokus program yang menjadi perhatian Kementan dalam menjaga ketahanan pangan.

Yaitu meningkatkan produksi dan produktivitas tanaman pangan. Diversifikasi pangan non beras, memperkuat cadangan pangan daerah, serta modernisasi dan mekanisasi pertanian.
“Kementan-TNI AD Sepakat Perkokoh Kesiapan Penyediaan Pangan”,

K89,YL99

Editor: GR