Connect with us

Politik

MK Tolak Permohonan Perlindungan Saksi Prabowo, Ini Kata LPSK

JARRAK.ID

Published

on

Sidang MK (Doc. Net)

JAKARTA – JARRAK.ID – Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) meminta kubu Prabowo-Sandiaga Uno menghormati keputusan Mahkamah Konstitusi (MK), yang menolak permohonan perlindungan saksi dalam sidang lanjutan hasil Pilpres 2019.

“Ya kita harus menghormati keputusan hakim konstitusi ya karena ini kan kewenangan mereka,” ujar Ketua LPSK Hasto Atmojo saat dihubungi, Selasa (18/06/2019) malam.

Sebelumnya ia pesimis permohonan perlindungan saksi kubu Prabowo akan diterima MK. Pasalnya, ruang gerak LPSK hanya terpusat pada perkara pidana.

“Ya itu memang kami sampaikan sejak kami didatangi oleh tim BPN untuk konsultasi, jadi sikap kami sangat jelas bahwa sebetulnya karena LPSK ada pada ranah pidana, jadi kami tidak punya intervensi dalam kasus yang bukan ranah pidana,” ucapnya.

Meski pesimis dikabulkan, Hasto tetap memberikan masukan agar Tim Kuasa Hukum Prabowo selaku permohon mencoba pengajuan langsung ke MK.

“Tapi kemudian kan kami mencoba memberikan usulan barangkali bisa dicoba untuk meminta kepada MK, karena LPSK kan punya MoU dengan MK jadi kami sarankan BPN untuk meminta (keputusan) kepada MK, apakah MK bisa beri perlindungan kepada saksi, nah itu bisa dikerjasamakan kepada LPSK berdasarkan MoU yang kita punya,” katanya.

Penolakan itu ditegaskan oleh Hakim Suhartoyo menjawab permohonan Ketua Tim Kuasa Hukum Prabowo Bambang Widjojanto. Suhartoyo mengatakan tidak ada landasan hukum LPSK melindungi saksi MK.

“Tidak ada landasan hukumnya,” terangnya dalam persidangan di MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Selasa (28/06/2019).

Suhartoyo mengatakan wewenang LPSK yang diatur dalam UU hanya melindungi saksi bagi kasus pidana, sedangkan sengketa hasil pilpres ini merupakan sengketa kepentingan. Ia mengatakan tanpa permohonan pun seluruh saksi sudah dijamin keamanannya oleh MK.

Baca Juga:  Arahan ‘Berani Jika Diajak Beranterm’ Jokowi, PD: Ini Bibit Perang Saudara

“Kalau setiap warga berhak mendapatkan perlindungan aman, ada yang berwenang,” ujar Suhartoyo.

“Ketika saksi sudah hadir dan disumpah akan dijamin keamanannya dan steril,” cetus Suhartoyo.

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement

Berita Populer