Connect with us

Politik

Kasus Mafia Anggaran, KPK Panggil Anggota DPR Gusti Agung Rai Wirajaya

JARRAK.ID

Published

on

Anggota DPR, I Gusti Agung Rai Wirajaya (Doc. Net)

JAKARTA – JARRAK.ID – Anggota DPR I Gusti Agung Rai Wirajaya dipanggil Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi kasus dugaan suap pengurusan dana perimbangan pada APBN-P 2017 dan APBN 2018 untuk Kabupaten Pegunungan Arfak Papua Barat.

Anggota Komisi XI Fraksi PDI-P ini bakal diperiksa sebagai saksi untuk tersangka politisi PAN Sukiman dalam kasus mafia anggaran Pegunungan Arfak Papua Barat.

“Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka SUK (Sukiman),” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (11/09/2019).

Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan dua orang tersangka diantaranya Anggota DPR RI Fraksi PAN Sukiman dan Plt Kepala Dinas PUPR Pemkab Pegunungan Arfak Natan Pasomba (NPS).

Sukiman diduga menerima suap sebanyak Rp 2,65 miliar dan 22 ribu dolar AS dari Natan Pasomba selaku Plt Kadis PUPR Pemkab Pegunungan Arfak.

Sukiman selaku penerima suap dijerat melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Sedangkan Natan Pasomba selaku pemberi suap dijerat melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau Pasal 5 ayat 1 huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Saat itu, keduanya telah dijebloskan ke Rutan Cabang KPK. Sedangkan Natan telah menjalani sidang dakwaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat.

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement

Populer