Connect with us

Elektoral

Demokrat Mengaku Hengkang dari Koalisi Prabowo, Timses Jokowi Tunggu Sikap Resmi SBY

JARRAK.ID

Published

on

Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto dalam jumpa pers usai pertemuan di Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat, 21 Desember 2018 (Doc. JARRAK)

JAKARTA – JARRAK.ID – Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin menunggu sikap resmi Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), usai Demokrat mengaku sudah hengkang dari koalisi Prabowo-Sandi.

“Tapi juga tentu sikap politik itu di BPN seperti apa. Kalau memang PD mau membuka peluang itu secara tegas. Kan yang dia bilang baru rasa, keinginan PD itu perlu juga dituangkan sikap politik mereka dengan tegas bilang ‘kami berhenti dari koalisi Prabowo-Sandi’. Bukan satu dua elitenya. Mereka bergabung BPN itu melalui dokumen, dukungan formal secara organisatoris. Keluarnya PD dari BPN juga harus secara formal, datang dari pucuk pimpinan dari SBY, bukan dari anak buah. Pak SBY kan belum sampai hari ini membuka ruang,” kata Wakil Ketua TKN Jokowi-Ma’ruf, Johnny G Plate kepada wartawan, Sabtu, (08/06/2019).

Dia menegaskan, pernyataan Demokrat keluar dari koalisi tak cukup disampaikan oleh segelintir elite. Pasalnya saat bergabung dalam koalisi Prabowo-Sandi, disampaikan secara resmi oleh Ketua Umum Demokrat, SBY.

Terlebih saat ini proses sengketa Pemilu 2019 masih berlangsung, usai Prabowo-Sandi mengajukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK).

“Karena proses di BPN sampai sekarang ini masih berlangsung. Berulang kali pimpinan sekjen PD mengatakan koalisi mereka sampai pilpres berakhir. Kalau menang diteruskan, kalau kalah tidak tahu apakah masih terus ataukah tidak, jadikan masih ada kerancuannya. Kecuali sekarang ada pernyataan dari Pak SBY. Bukan dari segelintir elite,” ujarnya.

Seandainya sudah ada sikap resmi, Sekjen NasDem itu menegaskan pihaknya akan membuka peluang untuk berkoalisi.

“Kami buka ruang kerja sama. Tapi perlu disamakan kesamaan konteks koalisinya. Tapi terbuka di sini, di sana belum tertutup,” kata Plate.

Sebelumnya, Partai Demokrat (PD) menyebut hubungannya dengan Koalisi Adil Makmur yang mengusung Capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno terganggu. Demokrat pun merasa tidak lagi berkoalisi dengan 02.

“Hubungan antara Partai Demokrat dengan Koalisi 02 memang agak terganggu terutama pasca hari-hari terakhir, Bu Ani pun menjadi korban, dirundung oleh pendukung 02 dan terakhir juga apa yang terjadi di Cikeas, saat Prabowo bertemu dengan Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono), mengucapkan belasungkawa tapi akhirnya menjadi politik, mengotori suasana duka dan itu tentunya akan membuat suasana tak nyaman,” kata Kadiv Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean, Sabtu, (08/06/2019).

“Bagi kami, kami merasa tidak berkoalisi lagi dengan 02 saat ini. Kami sudah merasa tidak berkoalisi dengan 02. Kami sudah merasa tidak bersama-sama lagi dengan 02,” sambung dia.

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement

Populer