Connect with us

Bisnis

“Asimetris”, Gambar Buram Kejahatan Korporasi Pembakar Hutan

JARRAK.ID

Published

on

JAKARTA – JARRAK.ID –  Puluhan aktivis lingkungan dan mahasiswa di Bengkulu menggelar nonton bareng dan diskusi film dokumenter “Asimetris” produksi WatchDoc yang mengulas kaitan antara pengembangan sektor industri kelapa sawit dan kerusakan lingkungan di Pulau Sumatera, Kalimantan dan Papua.

“Film ini mampu memotret kondisi sosial, politik, ekonomi hingga kerusakan lingkungan yang diderita masyarakat akibat pengembangan industri sawit,” kata Ketua Korps HMI-Wati (KOHATI) Himpunan Mahasiswa Islam Komisariat Universitas Hazairin Bengkulu, Fitri Novianti saat sesi diskusi, Minggu, (18/03/2018).

Nonton bareng film Asimetris dan diskusi dengan topik “Sisi Kelam Industri Sawit di Bengkulu” difasilitasi lembaga lingkungan Kanopi Bengkulu.

Menurut Ketua Kanopi Bengkulu, Ali Akbar, film dokumenter yang merekam bencana antropogenik berupa kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di Pulau Sumatera dan Kalimantan pada 2015 menjadi tamparan keras bagi pemerintah yang menggelar karpet merah bagi industri monokultur terutama perkebunan sawit.

“Tidak hanya soal bencana antropogenik atau bencana akibat ulah manusia dan korporat, film ini juga mengupas sisi kelam ketenagakerjaan di industri sawit,” ucap Ali.

Kanopi yang menggelar riset dengan topik “Mengukur relasi antara buruh dan perusahaan, konflik yang terjadi dan potret pesisir di wilayah sekitar perkebunan sawit di Provinsi Bengkulu”, menemukan sejumlah fakta antara lain pekerja pemanen yang umumnya pria diharuskan membawa istrinya untuk membantu bekerja.

“Para istri diwajibkan membantu suami mereka yang bekerja sebagai pemanen tapi tidak diupah,” kata Ali.

Pekerjaan istri pemanen tersebut yaitu mengumpulkan brondol sawit yang berserakan di bawah pohon sawit. Bila ada brondol yang tertinggal maka upah akan pekerja akan dipotong Rp1.000 untuk setiap brondol yang tercecer.

 

JARRAK.ID adalah portal berita daring yang konsisten dan terukur menyuguhkan informasi akurat. Mengabarkan fakta dengan berimbang tanpa menihilkan gagasan orisinil dan kritis. Setia menjadi platform bacaan publik.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Populer